Hafiz Hood

…sekadar nukilan…

kisah dulu – dulu ~ respons utk blog jaha yg tergantung…haha.. Jun 11, 2009

Filed under: Cerita — hafizhood @ 6:17 am

tak percaya

“Azhar, masa cuti ni kamu ada buat apa-apa?” Ustazah hayaton, guru di sekolah rendah agama hulu bernam, tempat yang aku pernah bersekolah waktu kecil dullu, menyapaku.

“tak ada buat apa-apa pun. Tolong mak kat kedai je la.” balasku sambil tersenyum.

“Kamu nak kerja dengan saya?” Ustazah bertanya. Memang sebelum ini aku tidak pernah lakukan apa-apa kerja sambilan, sampailah aku habis tingkatan 5. Offer daripada ustazah menarik perhatianku. Paling kurang pun, ada lah duit ber’foya-foya’ ^_^.

“Kerja apa ustazah?” aku ingin pastikan. “Kerja kat sekolah, jadi ustaz sementara. Boleh?”

“ustaz!” terkejut aku dengar jawapan ustazah. Tak pernah pula terfikir nak kerja sebagai guru, walaupun sementara. “mmm, saya fikir dululah ustazah” jawabku, dalam keadaan masih terkejut dengan offer tadi.

………………………………………………………………………………………………………………………………………

bincang

Walaupun sekolah menengah di sekolah agama, memang tak pernah terfikir walaupun sekali untuk menjadi ustaz. Malam itu, aku cuba berbincang dan minta cadangan daripada ibuku.

“ma, kalau abang nak kerja boleh tak. Lagi pun bukan buat apa-apa pun lepas spm ni.” aku memulakan perbualan.

“Kerja apa? nanti siapa nak tolong ma kat kedai ni?” ibuku menjawab.

“Siang tadi jumpa dengan ustazah hayaton, dia tanya kalau nak kerja dengan dia, kat sekolah agama –  jadi ustaz sementara.” terangku pada ibu.

“Baguslah tu. Lagipun waktu siang kau bukan ada buat apa-apa kan? siang pergi mengajar, malam datang la kedai tolong ma.” ibuku mencadangkan.

Walaupun dah dapat keizinan, aku belum berupaya membuat keputusan. Malam berlalu pergi…

…………………………………………………………………………………………………………………………………….

keputusan

Esoknya, aku terserempak dengan ustazah hayaton. “Ustazah, saya seorang sahaja ke yang jadi ustaz sementara? takde ‘geng’ ke?” tanyaku sambil tersenyum. “Kamu ajak apis hud sekali. Hari ahad ni, kamu dengan apis hud, jumpa saya di sekolah.”

“ek? dengan apis hud sekali. baiklah” balasku. Alhamdulillah, ada ‘geng’. ^_^

Aku mula kenal dengan apis hud (nama sebenar= hafiz hud, nama manja= apis hud) ni masa darjah empat. Kami, sekolah kebangsaaan di sekolah yang berbeza, tapi sekolah petang (sekolah agama) kat sekolah yang sama- sekolah rendah agama hulu bernam.

ngan-apis-hud

Apis hud ni antara sahabatku yang paling rapat, (yela, dah kenal dari kecik.) Ditakdirkan Allah, aku dan apis ditawarkan ke sekolah menengah yang sama- sekolah menengah agama persekutuan kajang. Masa tu baru balik dari ambil surat tawaran (tak pernah dengar pun nama smapk), sampai jer rumah, apis menelefonku.

“kau dapat sekolah mana?” tanya apis.

“sekolah … menengah agama… persekutuan… kajang.” jawabku. “tak pernah dengar pun nama sekolah ni” tambahku lagi. “kau dapat sekolah mana” tanyaku pula.

“….” tiada jawapan. “apis! dapat sekolah mana?” ulangku.

“azhar! sama lah nama sekolah kita. kita dapat satu sekolah.” teriak apis, sakit juga telinga masa tu. ^_^

Dari sekolah rendah sampailah sekolah menengah, asyik muka apis hud lah yang aku jumpa ^_^. Alhamdulillah.

………………………………………………………………………………………………………………………………………

Aku menelefon apis hud, bertanya kesediaannya nak jadi ustaz. ^_^

“no hal.” senang jer dia bagi jawapan. yossha!!

Apa yang akan berlaku seterusnya? nanti la aku sambung,  setakat ni je dulu kisah yang pertama ^_^

wallahu alam.

…………………………………………………………………………………………………………………………..

haha…setakat tu saja coretan jaha utk kisah jd ustaz tu…bole tgk kat blog http://jahagifu.wordpress.com

jadi aku pun nak sambung kisah ni utk die… ^_^

KISAH BERMULA –

Maka setelah bersetuju untuk terima tawaran ustazah hayaton,kami berdua pun pergi berjumpa ustazah hayaton di sekolah..

“ustazah aton (nama manja ustazah, ustazah ni rock sikit tau…^_^),kitorang terima la tawaran jadi ustaz tu..”aku dan jaha memulakan perbualan pada pagi ahad tu..hari selasa minggu berikutnya adalah hari pertama persekolahan untuk sesi 2006.

“baguslah!nanti hari selasa kamu datang kerja.pakai baju melayu dgn songkok.pasal kerja dan gaji semua kita bincang nanti dgn guru besar”,ustazah aton membalas persetujuan kami.

Maka rasmilah sudah kami menjadi guru sementara di sekolah rendah agama hulu bernam. alhamdulillah,dapat juga berbakti pada sekolah lama..tapi takut jugak!!

………………………………………………………………………………………………………………………………………….

-HARI PERTAMA-


aku memakai baju melayu kuning,seluar hitam dan bersongkok terus berbasikal ke rumah jaha seawal 2 petang..

‘cikgu perlu awal dari anak murid’,aku berkata – kata dalam hati.

terdetik jugak dengan wajah keremajaan aku waktu tu tak akan aku dan jaha nak berbasikal ke sekolah?nanti orang confuse pulak siapa cikgu dan siapa anak murid

tiba di rumah jaha,di memakai baju melayu merah menyala..haha…

rupanya jaha sudah merancang untuk menaiki motosikal ke sekolah.ikut jalan kampung..tak pakai helmet…lesen jauh sekali la nak ada..waktu tu la pun aku belajar sikit – sikit cara nak bawak motor..

tiba di sekolah,kami terus ke pejabat…pejabat yang meninggalkan seribu satu nostalgia pada kami.pernah dirotan di situ,kena marah,didenda di situ,berlatih syarahan agama,nasyid dan pernah jugak membantu cikgu – cikgu membersihkan pejabat tu..

kami pun diberi penerangan tentang pekerjaan kami..haha..rupanya kami menyandang gelaran “Guru Tajaan”.yang mana guru – guru ini adalah guru – guru yang gajinya ditaja oleh PIBG dan pihak sekolah menggunakan duit simpanan sekolah.sehari upah kami adalah RM15..haha…cukuplah tu buat jalan – jalan kl hujung bulan.dah la waktu kerja pun kejap je..dari 2.30 sampai pukul 6..tu pun kadang – kadang datang lambat dan balik awal…hahaha..memang kena belajar etika perguruan kami ni.

cara kerja – kami akan gantikan guru yang cuti atau bersalin (biasalah kadang2 ada guru yang tiap2 tahun bersalin..produktif tu!!)..kalau semua guru hadir,kami akan membantu membuat kerja pentadbiran..

kebetulan hari pertama tu memang ada 2 kelas yang tak ada guru kelas…guru nye bersalin..haha…dah agak dah..dan yang paling best kami dapat kelas darjah satu…aku kena mengajar darjah satu hambali dan jaha ajar satu syafie..

MENGAJAR BUDAK DARJAH SATU!!!..hahaha..ni la kerja yang paling susah dan perlukan kesabaran yang tinggi..betol la kata – kata ‘guru ibarat lilin’..tapi kalau mengajar budak darjah satu dah jadi ibarat macam2 dah..ibarat bom atom pun ada…penat nya memang tak terkata!!

untuk hari pertama,selesai mengutip bayaran yuran dan keluarkan resit kepada ibubapa,aku memulakan pengajaran..dahla ramai mak bapak yang ada tepi tingkap tunggu anak – anak..tengok jugak mana tau kalo2 ada wartawan tv3 nak buat liputan hari pertama persekolahan…almaklumlah hari pertama utk darjah satu…jadi kena la ajar elok2…ramai jugak yang memuji kami…

“amboi mudanya ustaz ni!mesti baru habis belajar dari mesir kan?”hahaha..aku gelakkan aje…

“bagusnya muda muda dah jadi ustaz,ni dah kawin ke belom?anak perempuan saya ada yang baru habis belajar.tak berpunya lagi…”

haa…ni yg aku tak berapa nak gelak.dibuatnya ada yg nak kenen pastu jodohkan kitorang.tak ke gila jadi nya..aku dah la baru umur 18 masa tu.nak bagi anak bini makan apa nanti?..haha..

maka aku pun mulakan pengajaran asas agama..ape lagi kalau bukan…aliff,baa,taa..ada yg dah advance sebab dah khatam masa tadika..siap boleh gelakkan tulisan aku yg tak berapa nak cantik tu..tapi tak boleh nak ikut sesetengah pelajar aja,sebab ada yg baru pertama kali kenal huruf jawi..

……………………………………………………………………………………………………………………………………………..

-RAGAM-


pasal ragam pulak..memandangkan ini sekolah agama atau dlm kalangan budak2 dipanggil ‘sekolah petang’..tak ada hal sgt sbb majoriti adalah kawan yg sama ketika sekolah pagi..cuma ada 2 3 budak yg menangis n still nak mak ayah tunggu sepanjang 3 jam sekolah…

hari pertama berakhir dengan kepenatan yg amat sgt..ada jugak pelajar yg nakal.biarkan ajer..kami belum tunjuk taring lagi.mana boleh garang2 hari pertama sekolah..nanti mak ayah tak nak hantar dah gi sekolah..

sebelum balik kami ambil buku rekod mengajar..haha…ni yg paling best!!..sbb bila pegang buku rekod tu baru rase mcm  betol2 cikgu..dan kami ada sesi bergambar utk papan kenyataan sekolah.

MACAM TAK PERCAYA!!kami telah menghabiskan hari pertama bergelar ustaz..ustaz hafiz dan ustaz azhar..nama yg melekat sampai sekarang..gelaran yg berat utk kami pikul..kami mmg belum layak lagi utk gelaran tu.tanggungjwb nya terlalu besar.tapi utk membantu anak bangsa…kami kuatkan juga utk berusaha.berkongsi ilmuyg ada kan bagus dan digalakkan dlm agama?

~selesai hari pertama,nanti aku sambung entri utk hari2 berikutnya..tapi bukan coretan utk setiap hari la.aku buat lumpsum..ye la..6 bulan kami jadi ustaz…patah gak jari ni nak singkap satu demi satu..haha…

okeh..jumpa lagi…

 

Mengingati mati adalah sunat…

Filed under: Tazkirah — hafizhood @ 12:43 am

TANDA-TANDA SAAT KEMATIAN

a) 100 hari :
Seluruh badan rasa bergegar.

b) 60 hari :
Pusat rasa bergerak-gerak

c) 40 hari :
Daun dengan nama orang yang akan mati di arash akan jatuh dan malaikat maut
pun datang kepada orang dengan nama tersebut lalu mendampinginya sehingga
saat kematiannya. Kadang-Kadang orang yang akan mati itu akan merasa atau
nampak kehadiran malaikat maut tersebut dan akan sering kelihatan seperti
sedang rungsing.

d) 7 hari :
Mengidam makanan.

e) 5 hari :
Anak Lidah bergerak-gerak

f) 3 hari :
Bhagian tengah di dahi bergerak-gerak

g) 2 hari :
Seluruh dahi rasa bergerak-gerak

h) 1 hari :
Terasa bahagian ubun bergerak-gerak di antara waktu sbuh dan asar.

i) Saat akhir :
Terasa sejuk dari bahagian pusat hingga ke tulang solbi (di bahagian
belakang badan). Seelok-eloknya bila sudah merasa tanda yang akhir sekali,
mengucap dalam keadaan qiam dan jangan lagi bercakap-cakap.

 

Bab 2 – MAZA YA’NI IMTIMA’IL ISLAM – FATHI YAKAAN April 7, 2009

Filed under: Tazkirah — hafizhood @ 4:46 pm

MAZA YA’NI IMTIMA’IL ISLAM.

Bab 2

Saya Mestilah Muslim Di Sudut Ibadah

Ibadah di dalam Islam merupakan kemuncak bagi sifat kepatuhan dan kerendahan kepada Allah dan ia juga adalah kemuncak betapa ia merasai keagungan Tuhan yang disembah. Ia menjadi anak tangga pertatehan di antara si hamba dengan Tuhannya. Ibadah ini juga memberi kesan yang mendalam di dalam perhubungan manusia dengan makhluk lainnya. Begitu juga dengan ibadah-ibadah dalam rukun Islam seperti sembahyang, puasa, zakat dan haji serta amalan-amalan lainnya yang dilaksanakan untuk mendapat keredaan Ilahi dan dalam mengamalkan Syariat-Nya adalah termasuk dalam pengertian ‘ibadah. Bertitik tolak dari pengertian inilah Islam menetapkan supaya seluruh hidup manusia dipelihara agar menjadi ‘ibadah dan taat kepada Allah s.w.t seperti yang dinyatakan oleh Allah:

وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنْسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ(56)مَا أُرِيدُ مِنْهُمْ مِنْ رِزْقٍ وَمَا أُرِيدُ أَنْ يُطْعِمُونِ(57)إِنَّ اللَّهَ هُوَ الرَّزَّاقُ ذُو الْقُوَّةِ الْمَتِينُ

Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu. Aku tidak sekali-kali menghendaki sebarang rezeki pemberian dari mereka dan Aku tidak menghendaki supaya mereka memberi makan kepadaKu. Sesungguhnya Allah Dialah sahaja Yang Memberi rezeki (kepada sekalian makhlukNya, dan Dialah sahaja) Yang Mempunyai Kekuasaan yang tidak terhingga, lagi Yang Maha Kuat Kukuh kekuasaanNya. (Surah Al-Zariyat 51: Ayat 56-58)

Firman Allah seterusnya:

قُلْ إِنَّ صَلَاتِي وَنُسُكِي وَمَحْيَايَ وَمَمَاتِي لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ(162)لَا شَرِيكَ لَهُ وَبِذَلِكَ أُمِرْتُ وَأَنَا أَوَّلُ الْمُسْلِمِينَ

Katakanlah: Sesungguhnya sembahyangku dan ibadatku, hidupku dan matiku, hanyalah untuk Allah Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan sekalian alam. (Surah Al-An’am 6: Ayat 162)

1- Saya mestilah memastikan ‘ibadah saya mempunyai hubungan dengan Tuhan yang disembah. Inilah apa yang dikatakan martabat “keihsanan dalam ‘ibadah”. Rasulullah s.a.w sendiri pernah ditanya (oleh malaikat Jibril) tentang martabat “ihsan” ini, lalu baginda menjawab:

أَنْ تَعْبُدَ اللَّهَ كَأَنَّكَ تَرَاهُ فَإِنْ لَمْ تَكُنْ تَرَاهُ فَإِنَّهُ يَرَاكَ

“Baha engkau menyembah Allah seolah-olah engkau melihatNya, jika engkau tidak melihatnya (sekalipun) sebenarnya Ia melihat engkau (Hadis Muttafaqun ‘Alaih).

2- Saya mestilah melakukan ‘ibadah dengan penuh khusyuk sehingga saya dapat merasai kelazatan serta kemanisannya malah mendatangkan kekuatan kepada saya untuk berterusan mengerjakannya.

‘Aisyah r.a mengatakan:

كان رسول الله صلى الله عليه وسلم يحدثنا وتحدثه فإذا حضرت الصلاة كأنه لم يعرفنا ولم نعرفه

“Adalah Rasulullah s.a.w berbicara dengan kami dan kami juga berbicara dengannya tetapi bila tiba sahaja waktu sembahyang ia seolah-olah tidak mengenali kami dan kami pula tidak mengenalinya.” (Hadis diriwayatkan oleh Al-Azdi)

Kekhusyukan inilah yang diisyaratkan oleh Rasulullah s.a.w:

كم من قائم حظه من صلاته التعب والنصب

“Berapa ramai orang yang mengerjakan sembahyang, habuan yang ia terima hanyalah penat dan lelah. (Hadis Riwayat Al-Nasa’i)

كم من صائم حظه من صومه الجوع والعطش

“Berapa ramai orang yang berpuasa, ia tidak memperolehi apa-apa ganjaran kecuali lapar dan dahaga.

3- Saya mestilah beribadah dalam keadaan hati saya merasai kehadiran Allah, membuang dan melupakan kesibukan dunia dan hiruk-pikuknya. Beribadat dalam keadaan seperti inilah yang dianjurkan oleh Rasulullah s.a.w dalam sabdanya:

لا ينظر الله إلى الصلاة لا يحضر الرجل فيها قلبه مع بدنه

“Allah s.w.t tidak memandang kepada sembahyang seorang lelaki yang mengerjakan tanpa kehadiran hati berserta gerak badannya.”

Berkata ‘ulama’:

“Sembahyang itu adalah urusan akhirat, maka kamu masuk menunaikannya (bererti) kamu telah keluar dari dunia.”

Al-Hassan Al-Basri meriwayatkan:

“Setiap sembahyang yang tidak disertai kehadiran hati, maka

ia adalah lebih hampir kepada seksaan.”

4- Saya mesti beribadat dalam keadaan sentiasa ingin menambahnya, tidak merasa cukup dan tidak kenyang. Saya perlu menghampirkan diri kepada Allah dengan amalan-amalan sunat sebagai menyahut seruan Allah, di dalam sebuah hadis qudsi:

مَنْ عَادَى لِي وَلِيًّا فَقَدْ آذَنْتُهُ بِالْحَرْبِ وَمَا تَقَرَّبَ إِلَيَّ عَبْدِي بِشَيْءٍ أَحَبَّ إِلَيَّ مِمَّا افْتَرَضْتُ عَلَيْهِ وَمَا يَزَالُ عَبْدِي يَتَقَرَّبُ إِلَيَّ بِالنَّوَافِلِ حَتَّى أُحِبَّهُ فَإِذَا أَحْبَبْتُهُ كُنْتُ سَمْعَهُ الَّذِي يَسْمَعُ بِهِ وَبَصَرَهُ الَّذِي يُبْصِرُ بِهِ وَيَدَهُ الَّتِي يَبْطِشُ بِهَا وَرِجْلَهُ الَّتِي يَمْشِي بِهَا وَإِنْ سَأَلَنِي لَأُعْطِيَنَّهُ وَلَئِنْ اسْتَعَاذَنِي لَأُعِيذَنَّهُ وَمَا تَرَدَّدْتُ عَنْ شَيْءٍ أَنَا فَاعِلُهُ تَرَدُّدِي عَنْ نَفْسِ الْمُؤْمِنِ يَكْرَهُ الْمَوْتَ وَأَنَا أَكْرَهُ مَسَاءَتَهُ

“Sesiapa yang memusuhi kekasihku (waliKu), maka Aku mengisytiharkan perang terhadapnya. Tidak ada satu perbuatan mendekatkan diri (taqarrab) kepada Aku oleh hambaKu yang lebih Aku cintai selain daripada kewajipan-kewajipan yang Aku fardukan ke atasnya. Hamba Ku akan terus beramal menghampiri diri kepadaKu dengan melakukan amalan-amalan sunat sehingga Aku mencintainya. Apabila Aku sudah mencintainya maka Aku (menjadikan) pendengarannya yang dengannya dia mendengar, penglihatannya yang dengannya dia melihat, tangannya yang dengannya dia memukul dan kakinya yang dengannya dia berjalan. Jika dia memohon sesuatu dari Aku nescaya Aku berikannya. Dan jika dia memohon perlindungan Aku (dari sesuatu) nescaya Aku akan melindunginya. Aku tidak pernah ragu dari sesuatu yang Aku lakukan seperti Aku ragu (hendak mengambil) nyawa hambaKu yang Mukmin, di mana dia membenci maut sedang Aku tidak menyakitinya.” (Hadis oleh Al-Bukhari)

5- Saya mestilah mengambil berat terhadap ibadat qiamullail (sembahyang malam) serta melatih diri melakukannya sehingga ia menjadi satu kebiasaan. Ini adalah kerana qiamullail itu adalah sumber kekuatan yang memantapkan iman. Sungguh benar firman Allah:

إِنَّ نَاشِئَةَ اللَّيْلِ هِيَ أَشَدُّ وَطْئًا وَأَقْوَمُ قِيلًا

Sebenarnya sembahyang dan ibadat malam lebih kuat kesannya (kepada jiwa) dan lebih tetap betul bacaannya. (Surah Al-Muzammil 73: Ayat 6)

Allah s.w.t juga menerangkan sifat hamba-hambanya yang mukmin:

كَانُوا قَلِيلًا مِنَ اللَّيْلِ مَا يَهْجَعُونَ(17)وَبِالْأَسْحَارِ هُمْ يَسْتَغْفِرُونَ

Mereka sentiasa mengambil sedikit sahaja: Masa dari waktu malam, untuk mereka tidur. 18- Dan pada waktu akhir malam (sebelum fajar) pula, mereka selalu beristighfar kepada Allah (memohon ampun). (Surah Al-Zariat 51: Ayat 17-18)

Firman Allah seterusnya:

تَتَجَافَى جُنُوبُهُمْ عَنِ الْمَضَاجِعِ يَدْعُونَ رَبَّهُمْ خَوْفًا وَطَمَعًا وَمِمَّا رَزَقْنَاهُمْ يُنْفِقُونَ

Mereka merenggangkan diri dari tempat tidur, (sedikit sangat tidur, kerana mengerjakan sembahyang tahajud dan amal-amal soleh); mereka sentiasa berdoa kepada Tuhan mereka dengan perasaan takut (akan kemurkaanNya) serta dengan perasaan ingin memperolehi lagi (keredaanNya) dan mereka selalu pula mendermakan sebahagian dari apa yang Kami beri kepada mereka. (Surah Al-Sajdah 32: Ayat 16)

Di antara amalan-amalan sunat yang dikerjakan antara lain qiamullail, sembahyang dhuha, sembahyang tarawih, puasa pada hari Isnin dan Khamis, puasa pada Hari Arafah, puasa pada Hari Asyura, puasa enam hari dalam bulan Syawal, tiga hari di setiap pertengahan bulan (13,14 dan 15) dan beriktikaf di masjid.

6- Saya mestilah meluangkan waktu tertentu untuk membaca Al-Quran dengan cara merenungi maksud dan pengajarannya terutama di waktu dhuha kerana Allah berfirman:

أَقِمِ الصَّلَاةَ لِدُلُوكِ الشَّمْسِ إِلَى غَسَقِ اللَّيْلِ وَقُرْءَانَ الْفَجْرِ إِنَّ قُرْءَانَ الْفَجْرِ كَانَ مَشْهُودًا

Dirikanlah olehmu sembahyang ketika gelincir matahari hingga waktu gelap malam, dan (dirikanlah) sembahyang subuh sesungguhnya sembahyang subuh itu adalah disaksikan (keistimewaannya). (Surah Al-Isra’ 17: Ayat 78).

Saya mesti membacanya dengan penuh tadabbur, berfikir, merenunginya dengan khusyuk dan sedih kerana sabda Rasulullah s.a.w:

إِنَّ هَذَا الْقُرْآنَ نَزَلَ بِحُزْنٍ فَإِذَا قَرَأْتُمُوهُ فتحازنوا

“Sesunguhnya Al-Quran diturunkan dalam keadaan dukacita, maka apabila kamu membacanya hendaklah kamu merasakan kedukacitaan tersebut” (Diriwayatkan oleh Abu Ya’la dan Abu Nu’aim).

Demikian juga saya mestilah sentiasa ingat peringatan Allah dalam firmanNya:

لَوْ أَنْزَلْنَا هَذَا الْقُرْءَانَ عَلَى جَبَلٍ لَرَأَيْتَهُ خَاشِعًا مُتَصَدِّعًا مِنْ خَشْيَةِ اللَّهِ

Sekiranya Kami turunkan Al-Quran ini ke atas sebuah gunung, nescaya engkau melihat gunung itu khusyuk serta pecah belah kerana takut kepada Allah dan (ingatlah). (Surah Al-Hasy-r 59: Ayat 21).

Rasulullah s.a.w bersabda:

مَا آمَنَ بِالْقُرْآنِ مَنْ اسْتَحَلَّ مَحَارِمَهُ

“Tidaklah beriman dengan Al-Quran oleh orang yang menghalalkan apa yang diharamkan oleh Al-Quran” (Diriwayatkan oleh Al-Tirmizi)

Sabdanya lagi:

أفضل عبادة أمتى تلاوة القرآن

“Ibadah yang paling utama bagi umatku ialah membaca Al-Quran”.

(Diriwayatkan oleh Abu Nu’aim di dalam Fadha’ilul-Quran)

Di dalam sebuah hadis dari ‘Abdullah bin Mas’ud Rasulullah bersabda:

إِنَّ هَذَا الْقُرْآنَ مَأْدُبَةُ اللَّهِ فَتَعَلَّمُوا مِنْ مَأْدُبَتِهِ مَا اسْتَطَعْتُمْ إِنَّ هَذَا الْقُرْآنَ حَبْلُ اللَّهِ وَالنُّورُ الْمُبِينُ وَالشِّفَاءُ النَّافِعُ عِصْمَةٌ لِمَنْ تَمَسَّكَ بِهِ وَنَجَاةٌ لِمَنْ اتَّبَعَهُ لَا يَزِيغُ فَيَسْتَعْتِبُ وَلَا يَعْوَجُّ فَيُقَوَّمُ وَلَا تَنْقَضِي عَجَائِبُهُ وَلَا يَخْلَقُ عَنْ كَثْرَةِ الرَّدِّ فَاتْلُوهُ فَإِنَّ اللَّهَ يَأْجُرُكُمْ عَلَى تِلَاوَتِهِ بِكُلِّ حَرْفٍ عَشْرَ حَسَنَاتٍ أَمَا إِنِّي لَا أَقُولُ الم وَلَكِنْ بِأَلِفٍ وَلَامٍ وَمِيمٍ

“Sesungguhnya Al-Quran ini adalah hidangan Allah, oleh itu hendaklah kamu menyebutnya sekadar yang terdaya oleh kamu menyebutnya. Sesungguhnya Al-Quran ini adalah tali Allah, cahaya yang terang benderang dan penawar yang berguna. Penjaga kepada siapa yang berpegang kepadanya, jaminan kejayaan bagi yang mengikutinya. Ia tidak salah yang menyebabkan ia tercela, ia tidak bengkok yang menyebabkan ia perlu diperbetulkan, keajaibannya tidak kunjung habis dan ia tidak menjadi cacat sekalipun banyak (kandungannya) ditolak orang. Bacalah Al-Quran kerana Allah akan memberi ganjaran ke atas setiap huruf dari bacaanmu dengan sepuluh kebaikan. Aku tidak mengatakan kepadamu Alif, Lam, Mim itu satu huruf tetapi Alif satu huruf, Lam satu huruf dan Mim satu huruf.”

(Riwayat Al-Hakim)

Dalam satu wasiat kepada Abu Zar Rasulullah berkata:

عليك بتلاوة القرآن فإنه نور لك فى الأرض وذخر لك في السماء

“Kamu wajib melazimkan dirimu membaca Al-Quran kerana ia adalah cahaya untuk kamu di bumi dan perbendaharaan untuk di langit.” (Riwayat Ibnu Hibban)

 

kisah pak mertua – diceritakan oleh seorang wanita

Filed under: Cerita — hafizhood @ 4:40 pm

Semalam aku terdengar makcik aku beritahu esok ada orang nak masuk
meminang. Katanya orang kampung sebelah. Tapi siapa pulak yang berkenan kat
aku yea? Setahu aku cuma ada tiga kampung aje yang berjiran dengan kampung
aku ni, Kampung Senduduk, Kampung Lalang, Kampung Pakis. Seingat aku kat
Kampung Senduduk takde pulak anak bujang teruna yang hensem. Yang ada cuma
budak-budak yang belum mumayyiz. Takkan aku nak kawin ngan budak2 pulak
kot. isshh…merepek je. Kat Kampung Lalang tu banyak laa orang bujangnya.
Macam-macam jenis bujang ada. Bujang trang tang-tang, bujang expired,
bujang senang dan macam-macam lagi laa. Tapi yang tak bestnya, semuanya
malas-malas belaka. Sebab tu kampung tu dapat nama Kampung Lalang! Sebab
lalang ialah tanaman utama merangkap perhiasan kat halaman rumah diaorang!
Kalau bujang kat kampung tu la yang nakkan aku, alamat kurus kering la aku!
Aa..tinggal satu kampung je lagi…Kampung Pakis. Yang ni ok sikit.
Sebabnya paku pakis banyak tumbuh melata. Senang nak buat sayur. Tapi kalau
hari-hari makan lauk paku pakis, tak best jugak. Sape ada kat kampung tu
yek…mmm. Macam takde aje. Alamak!!! Oh tidak! Takkan pulak dia tu! Tapi
dia aje laa yang tak de bini kat kampung tu. Iee…apa aku nak buat
ni…kalau betul la dia yang nak pinang aku, abis laa aku!!!

Esoknya, pagi-pagi lagi rombongan meminang dah sampai. Aku tak abis
mandi lagi pun. Orang kata sejuk…apa tak sejuknya, baru pukul 8
pagi dah datang! Macam mintak sarapan aje.Tak tau malu betul!
Berbakul-bakul aku menyumpah kat dalam hati. Aku berdoa mintak
dijauhkan orang yang paling aku takuti tu datang meminang! Masa aku
lalu nak masuk bilik, sempat jugak aku mengintai kat celah lubang
tepi tangga. Ya Allah…macam nak meletup isi perut aku menengok
orang yang datang. Tepat sekali dugaan aku…kenapa laa engkau! Dah
tu pinang untuk diri sendiri pulak tu!

Setelah berhari-hari aku bersauna airmata, hari yang dinantikan pun
tiba. Bukan aku la…tapi keluarga aku. Mak bapak aku punyalah
berseri-seri. Happy semacam aje. Maklumlah nak terima menantu.
Kaya-raya pulak tu. Siapa tak ndak. Semua kakak dan abang aku sibuk
memuji,”…bertuah laa kau Usu…untung adik kita ni…” Boring aje
aku dengar. Rasa nak plaster mulut diaorang. Tak kesian langsung kat
aku. Benci, menyampah, meluat aku! Aku pulak, lepas mak bapak aku
terima aje pinangan orang yang tak sedar diri tu, terus balik JB. Tak
balik-balik sampai laa hari ni. Hari aku dipaksa kawin. Kalau tak
kerana di`warning` mak aku, “kalau Usu tanak kawin, toksah
balik-balik sini lagi!”..dah lama aku lari bawak diri. Kalau kena
pegi Iraq ke, Acheh ke…aku sanggup daripada jadik bini malaun ni!
Sampai hati mak bapak aku…tak tanya aku pun…nak ke tanak. nasib
baik aku takde pakwe. Kalau tak kesian pakwe aku…

Masa aku dengar suara orang lelaki bagi salam kat pintu bilik,
tangisan aku makin kuat. Meraung macam kena gigit semut api. Habis
mekap aku cair. Apalagi bila nampak malaun tu masuk. Tapi pesal dia
pakai baju Melayu ngan kain pelekat je? Tetiba aku ternampak seorang
pemuda yang fuhh…hensemnya! Ada kumis nipis, hidung mancung, tinggi
lak tu. Eh..pakai baju pengantin?! “Usu, ini laa laki Usu. Dia baru
balik dari Jepun kelmarin,” kata mak aku. Aku dengan penuh segan silu
mencium tangan suamiku. Dan kucapai tangan Pak Dol. Maafkan aku Pak
Dol…pak mertuaku!

 

Soal jawab Agama

Filed under: Tazkirah — hafizhood @ 4:34 pm

1.Apakah sebab dan tujuan kita sembahyang dan mengapa
pula diwajibkan menghala ke kiblat.

Tujuan kita bersembahyang ialah kerana menunai dan
mentaati perintah Allah S.W.T. Pengakuan diri kepada
Allah melalui sembahyang dan ini melahirkan rasa
ketaqwaan kita kepada Allah Yang Maha Esa. Pengakuan
mestilah melalui amalan dan perlaksanaan. Ianya juga
ialah satu daripada rukun Islam yang lima yang mana
tidak sempuma keimanan seseorang yang mengaku dirinya
Muslim tanpa menunaikan rukun ini. Tujuan atau hikmah
menghadap hala ke kiblat dalam sembahyang adalah untuk
melahirkan kehambaan dan kesetian kita kepada Allah
dan sebagai melambangkan kesatuan dan perpaduan
seluruh umat Islam di dunia.

2.Bilakah niat sembahyang
Niat sembahyang ialah apabila seseorang itu membaca
takbir “Allahu Akbar” ketika itulah ia mengqasadkan
niat sembahyang dan hendaklah ia melakukan tiga
perkara: aasad, taarrud dan ta’yin iaitu di antara
Alif pada Allah dan Ro pada Akbar dalam
takbiratuhhram.

3. Bagaimanakah caranya bagi mengatasi perasaan
was-was saya ketika sembahyang iaitu ketika niat
sembahyang dan membaca kalimah syahadah

Perasaan was-was lahir dari hati yang digoncangkan
oleh syaitan. Saudara dinasihati supaya jangan terlalu
mengikut perasaan. Amalkan membaca surah an-Nas dalam
setiap kali hendak melakukan sembahyang dan setiap
kali mendapat gangguannya. Kita hendaklah sentiasa
berwaspada bahawa syaitan suka mengganggu sehinggalah
kita kecundang. Sekiranya perasaan itu terus dilayan
maka akan bertambah susah lagi. Di samping itu saudara
dinasihatkan supaya membanyakkan zikir dan membaca
al-Quran ketika kelapangan.

4.Sahkah sembahyang jika terdapat najis di bawah
sejadah kita.

Yang wajib bersih dan suci ialah tempat di mana kita
meletakkan anggota sujud, di tempat lain tidak mengapa
walaupun najis itu berada di tengah-tengah perut
ketika kita sujud. Walau bagaimanapun jika najis
tersebut bergerak bersama kita bergerak maka tidak sah
sembahyang itu.

5.Bolehkah kita mengerjakan sembahyang subuh tanpa
membaca doa qunut sepertimana penduduk-penduduk Mekah.

Doa qunut merupakan sunat Ab’adh (sunat yang dituntut)
menurut mazhab Shafie. Sekiranya kita tertinggal
membacanya tidaklah membatalkan sembahyang tetapi
disunatkan sujud sahwi sebagai ganti tentang kelalaian
itu. Menurut mazhab-mazhab tiga yang lain tidak
disunatkan membaca doa qunut.

6.Bolehkah saya sembahyang di dalam gelap (hanya
menggunakan lilin sahaja.)

Sunat kita sembahyang di tempat yang terang sebaliknya
sembahyang di dalam gelap adalah makruh. Memakai lilin
terletak kepada niat. Lilin boleh digunakan kalau
memang larnpu sudah rosak tetapi kalau lampu ada
mengapa perlunya memasang lilin.

7. Saya tertinggal sembahyang fardhu kerana terlupa
atau tertidur, adakah saya wajib menunaikan sembabyang
qada’ dahulu atau sembahyang wajib.

Seseorang tertidur atau terlupa sembahyang maka
hendaklah ia sembahyang apabila ia ingat. Ini
menunjukkan bahawa kita hendaklah mendahulukan
sembahyang yang tertinggal daripada tunai sekiranya
waktu masih panjang.

8. Adakah dikira berjamaah jika saya dan keluarga (6
orang) mendirikan sembahyang bersama di rumah.
Sembahyang yang dilakukan oleh sekurang-kurangnya dua
orang (seorang iman dan seorang makmum) dengan
sempurna syarat dan rukunnya adalah dikira sebagai
sembahyang berjamaah sama ada di masjid, di surau, di
rumah malah di mana-mana sahaja yang sah didirikan
sembahyang.

9.Bagaimanakah perbandingan diantara sembahyang jamaah
yang dilakukan di rumah dengan di surau masjid
Sembahyang jamaah di surau / masjid lebih afdal
daripada berjamaah di rumah. Ukuran ganjaran bagi
sembahyang jamaah di surau / masjid ialah sebanyak 27
kali dari sembahyang jamaah di rumah dan ganjarannya
25 kali dari sembahyang seorang diri. Kelebihan
sembahyang di masjid kerana disana akan dapat
menunaikan berbagai ibadah yang lain seperti berikaf,
sembahyang sunat tahiyatul masjid, sunat azan dan
sebagainya.

10.Apakah hukumnya bersembahyang dirumah seorang yang
beragama Kristian
Sembahyang itu adalah sah, walau di mana sahaja tempat
itu bersih dan suci dari najis. Walau bagaimanapun
jika tempat berkenaan menimbulkan keraguan elok
dielakkan sahaja daripada bersembahyang di tempat itu.

11.Apakah sah sembahyang jika ia mengulangi
sembahyangnya sebanyak tiga kali. Pertama kerana
terlupa membaca al-Fatihah, kedua kerana terlupa
membuat tahhiyat awal dan ketiga kerana terlupa
membuat sesuatu. Adakah ia wajib mengambil wudu’.
Saudari tidak perlu mengulangi wudu’ semula kecuali
jika ianya telah terbatal. Adapun sembahyang tanpa
membaca surah al-Fatihah hukumnya tidak sah kerana
membaca Fatihah adalah salah satu daripada rukun
sembahyang. Sembahyang masih sah tanpa membaca tahiyat
awal kerana tahiyat awal bukanlah salah satu dari
rukun sembahyang, ianya hanyalah sunat ab’adh dan
diganti dengan sujud sahwi.

12.Sesudah sembahyang saya dapati rambut saya
terkeluar dari telekung. Adakah sah sembahyang saya
itu.
Hukum sembahyang saudari itu tidak sah kerana rambut
adalah salah satu dari aurat wanita yang wajib
ditutup. Oleh itu ia hendaklah mengulangi semula
sembahyang berkenaan.

13.Bilakah waktu yang paling sesuai untuk menunaikan
sembahyang sunat hajat.
Sembahyang sunat hajat boleh dilakukan pada bila-bila
masa sama ada malam ataupun siang kecuali pada
waktu-waktu yang diharamkan sembahyang sunat. Walau
bagaimanapun waktu yang sebaik-baiknya ialah waktu
malam yang sunyi iaitu 1/3 akhir malam.

14.Bagi mengelakkan rasa mengantuk/tertidur ketika
waktu Isyak, bolehkah saya mengerjakan sembahyang
maghrib agak lewat iaitu 10-15 minit sebelum masuknya
waktu Isyak.
Setengah para ulama’ berpendapat bahawa waktu
sembahyang Maghrib itu adalah sangat pendek dan
sempit. Menurut pendapat al-lmam Syafle r.a. dalam
qaul yang qadim, waktu Maghrib adalah dikira dari
azan, sembahyang Magrib dan sembahyang sunat maka
habislah waktu Maghrib itu. Mengantuk tidak boleh
dijadikan sebab untuk melewatkan sembahyang Maghrib
malah lebih baik menyegerakan sembahyang mengikut
waktu supaya waktu Maghrib tidak tertinggal.

15.Ibu saya adalah seorang yang buta huruf dan hanya
tahu membaca al-Fatihah sahaja. Apakah yang wajib
dibacanya ketika ruku’, sujud, duduk antara dua sujud,
tahiyat awal dan tahiyat akhir.
Ibu saudara wajib dan mestilah berusaha menghafal lima
bacaan tersebut iaitu takbiratul ihram, al-Fatihah,
tahiyat, salawat, salain kerana ibadat sembahyang
tidak sah tanpa bacaan yang lima ini.

16.Oleh kerana saya hanya dapat mengikuti Imam pada
rakaat ketiga (sembabyang zohor), maka untuk
mencukupkannya selepas tahiyat akhir saya menambah
lagi dua rakaat. Adakah sah sembahyang saya ini.
Hukumnya adalah sah dengan syarat tuan dapat mengikuti
Imam ketika ruku’ di dalam rakaat ketiga

17.Bolehkah dilakukan sujud sahwi kerana was-was
bilangan rakaat dalam sembahyang
Was-was bilangan rakaat tidak membolehkan sujud sahwi
kerana waswas dikatakan syak bilangan rakaat sahaja,
sedangkan yang membolehkan sujud sahwi dibina di atas
yakin pada syak bilangan rakaat sembahyang.

18.Bolehkah jama’ sembahyang zohor dengan asar pada
hari Jumaat
Harus pada jama’ taqdim sahaja, tidak boleh jama’
ta’khir kecuali pada hari-hari lain.

19. Bolehkah diqadha’ sembahyang yang sengaja
ditinggalkan
Wajib diqadha’ dengan segera.

20. Saya sembahyang subuh setelah mendengar azan
melalui radio tetapi selepas memberi salam saya
mendengar pula azan subuh di masjid berdekatan rumah
saya. Adakah saya mesti sembayang lagi?
Sekiranya saudara telah yakin dengan ijtihad saudara
waktu subuh telah masuk dan memang waktu subuh
sebenarnya telah masuk tetapi selepas saudara memberi
salam azan masjid pula diazankan, maka saudara tidak
wajib lagi sembahyang. Berlainan jika saudara tidak
yakin waktunya telah masuk semasa saudara sembahyang
yang pertama itu, ketika itu wajib saudara sembahyang
semula. (Lihat bab ijtihad dalam Fiqh).

21. Di dalam tahayat akhir, apabila membaca
Laailahaillallah perlu di angkat jari
telunjuk,kemudian jari telunjuk akan diturunkan, masa
bilakah jari telunjuk tersebut perlu diturunkan?
Semasa mengatakan Laailahaillallah sunat diangkatkan
jari telunjuk, dan tidak disunatkan turun sehingga
memberi salam yang pertama.

22. Mandi dengan air kolah yang tidak cukup sukatan
dua kolah yang mana semasa mandi itu, tepercik dalam
kolah tersebut. Adakah sah sembahyang jika selepas itu
dikerjakan sembahyang?
Mandi hadas pada air yang kurang daripada dua kolah
sah, dengan syarat air yang dimandikan itu tidak
terpercik masuk ke dalam kolah itu, kalau air yang
dimandikan itu masuk ke dalam kolah, maka air itu jadi
air mustakmal dan tidak sah untuk mengangkat hadas dan
mengerjakan sembahyang.

23.Adakah sembahyang seseorang itu diterima oleh Allah
dan hukumnya sedangkan tatkala mengerjakan solat
fikiran serta hatinya tidak hadir kepada Allah (masih
mengingati perkara keduniaan di dalam solat ).
Hukum sembahyang orang lalai di dalam sembahyangnya
sedangkan dia menyempurnakan segala rukun-rukun
sembahyang dengan sempurna maka sembahyangnya sah.
Masalah lalai di dalam sembahyang perkara yang kedua
diterima atau tidak terserah kepada Allah kerana
Dialah menentukan pahala dan dosa. Adapun mengikut
pendapat Ulama` Fekah bagi sembahyang kita ¾
daripadanya lalai kepada Allah maka tidak diberi
pahala sembahyang itu.

24.Seorang sudah berwuduk, sedangkan pakaiannya
terkena najis, sekiranya ia membersihkan pakaian sudah
tentu tidak dapat bersembabyang kerana waktu
sembahyang sudah hampir habis. Jadi, bagaimanakah
hendak dibuat?
Hendaklah sembahyang dengan keadaan tersebut kemudian
qada’ balik sembahyang itu
Bagaimanakah bersuara yang boleh membatalkan
sembahyang?
Suara yang boleh membatalkan sembahyang bagi orang
yang bersembahyang apabila suara itu mengandungi dua
huruf dan ke atas seperti ma, aku atau satu huruf yang
memberi faham seperti ba, ertinya cukup atau jangan
buat. Adapun satu huruf yang tidak memberi faham tidak
membatalkan sembahyang.

25.Berapa rakaat sunat Dhuha, apakah boleh dibuat
setengahnya?
Sunat Dhuha lapan rakaat dan boleh dibuat enam rakaat,
empat rakaat dan dua rakaat. Pada tiap-tiap rakaat
dikenakan satu salam.

26.Adakah wajib mengqada’kan sembahyang yang ditinggal
dengan sengaja?
Wajib qada’ sembahyang yang ditinggal kerana lalai
apatah lagi jika ditinggalkan dengan sengaja. Ada
riwayat yang mengatakan sesiapa yang tidak mengerjakan
sembahyang satu waktu dimasukkan dalam neraka selama
40 tahun, riwayat lain pula mengatakan 80 tahun.

27.Sembahyang jamak takhir yang mana wajib
didahulukan.
Boleh dibuat mana-mana dahulu yang kita kehendaki
seperti sembahyang jamak takhir Asar boleh dibuat
Zohor dahulu ataupun Asar dahulu.

 

lagu

Filed under: Nukilan — hafizhood @ 2:17 am

Lirik Lagu – Hanya Kau Yang Mampu – Aizat

Ku cuba redakan relung hari
Bayangamu yg berlalu pergi
Terlukis di dalam kenangan
Bebas bermain di hatiku

Cerita tentang masa lalu
Cerita tentang kau dan aku
Kini tinggal hanya kenangan
Kau abadi di dalam hatiku

Harusnya takkan ku biarkan engkau pergi
Membuat ku terpuruk rasa ingin mati
Derita yang mendera kapan akan berakhir
Hanya engkau yang mampu taklukkan hatiku


Cerita tentang masa lalu
Cerita tentang kau dan aku
Kini tinggal hanya kenangan
Kau abadi di dalam hatiku

Harusnya takkan ku biarkan engkau pergi
Membuat ku terpuruk rasa ingin mati
Derita yang mendera kapan akan berakhir
Hanya engkau yang mampu taklukkan hatiku

Aku cinta oooohhhhhh….
Aku cinta ooooooo…..
Aku cinta oooohhhhhh….
Aku cinta ooooooo…..

Harusnya takkan ku biarkan engkau pergi
Membuat ku terpuruk rasa ingin mati
Derita yang mendera kapan akan berakhir
Hanya engkau yang mampu taklukkan hatiku

Aku cinta oooohhhhhh….
Aku cinta ooooooo…..
Aku cinta oooohhhhhh….
Aku cinta ooooooo…..

Hanya engkau yang mampu taklukkan hatiku
Oooooooooo….

 

selamat tahun baru April 6, 2009

Filed under: Peribadi — hafizhood @ 7:02 pm

gila!!…hahaha..sudah 7 april 2009…tp blog ni baru nak ucapkan slmt taun baru 2009..sbb kali terakhir blog ni di update is on july 2008…pathetic!!!!….

n yg lebih pathetic adlh — changes in my life…a lot!!!…byk gle!!!…almost 100%…i did things i swear nt to do bfore..no more me…it is another side of me…it seems to be mr hide now…no more dr jekyll…to evryone…sory for no more sory…n sory for cliche sory….n sory for unintended sory…if u heard sory from me..it is mere word i guess…

taktau la..it juz a matter of time..obvioulsy,i don’t know whether dis is wut i want or i juz go wif da flow…n da flow goes to da wrong way…n i cant go back…FACE IT!!!!….hahahaha…